Isnin, 13 April 2009

HANTU JUMAAT MALAM SABTU

Tiap kali kita membicarakan mengenai hantu, pasti kita akan merasa seram, takut dan berdebar dada untuk mendengar mahu pun melihat kelibat makhluk tersebut. Semalam selesai sudah saya menulis puisi mengenai Keliwon Rupawan. Al maklumlah, cerita Keliwon di TV3 yang disiarkan setiap Malam Jumaat kadang-kadang memualkan bagi sesetengah penonton. Memang perkara-perkara yang mengandungi unsur khurafat seperti membela toyol dan memuja ilmu hitam perlu dihidangkan untuk tontotan umum sebagai iktibar. Namun, seronok juga menyaksikan slot drama sebegini. Bukan tujuan memberi kredit kepada penerbit dan sutradaranya, tetapi ada baiknya generasi pada hari ini yang terlalu ketirisan ilmu datuk nenek kita didedahkan dengan perkara sebegini agar mencari pendidinding di jiwa. Kemodenan tidak menghalang perkara-perkara tahlul mahlul ni terus pupus kerana syaitan dan iblis akan terus menyesatkan umat manusia dalam apa cara sekalipun.

Sebab itulah saya terpanggil untuk menulis puisi Hantu Jumaat Malam Sabtu untuk sama-sama kita tekuni...



HANTU JUMAAT MALAM SABTU
Mereka menjelma dari tanah juga
bukan dari api, air juga angin.
Mereka muncul dari perut ibu-ibu juga
bukan anak jin atau toyol peminta harta menghisap darah.
Mereka terus menghidupkan sepertiga malam
bukan menjadi mualim di atas sejadah.
Mereka berada di lorong dengan imej berprestij
bukan beradu nasib di medan Piala Sri Endon.
Mereka memecut ribut di tengah jalan
bukan memulas kudrat di litar GP Sepang.
Dengan gah mereka menukar watak
menjadi bayi-bayi yang muncul dari api, air dan angin.


















Tiada ulasan:

Catat Komen